Siapa yang Memiliki Situs Saya?

 

Bayangkan suatu hari, setelah Anda berhasil meluncurkan bisnis Internet, Anda duduk untuk menjelajahi web dan melakukan sedikit riset tentang pesaing Anda. Tiba-tiba, Anda menemukan situs web yang bersaing langsung dengan bisnis Anda dan situs tersebut terlihat mirip dengan situs web yang Anda bayarkan ratusan dolar untuk membuatnya. Sekarang Anda cukup marah dan naluri pertama Anda adalah mengangkat telepon dan mengancam operator situs web dengan tindakan hukum. Namun, tunggu, Anda atau bisnis Anda mungkin tidak benar-benar “memiliki” hak cipta atas situs web Anda atau elemen situs yang terpisah!

Siapa yang Memiliki Situs Web Anda Berdasarkan Undang-Undang Hak Cipta?

Meskipun Anda mungkin memiliki nama domain atau konten di situs web Anda, hak kepemilikan atas desain situs web dan elemen situs web yang terpisah mungkin berada di tangan pembuatnya. Jika demikian, Anda hanya diberikan lisensi tersirat dan non-eksklusif untuk menggunakan situs web Anda dan elemen situs web terpisah yang dibuat untuk Anda atau bisnis Anda.

Jika Anda menyewa seorang desainer atau pihak ketiga lainnya untuk merancang dan membuat situs Anda, dia mungkin secara hukum memegang hak cipta atas situs web Anda. Berdasarkan undang-undang hak cipta Amerika Serikat, pencipta dianggap memiliki hak cipta dalam karya yang mereka buat. Ini berarti bahwa siapa pun yang membuat berbagai aspek situs web Anda akan dianggap memiliki hak cipta atas elemen-elemen tertentu tersebut (konsep elemen situs web terpisah dibahas lebih lanjut di bawah). Kecuali jika Anda adalah perancang sebenarnya dari situs web Anda dan masing-masing elemen terpisah, maka satu-satunya cara agar Anda dapat memperoleh hak kepemilikan eksklusif secara hukum atas situs web Anda adalah dengan membuat tulisan yang ditandatangani dengan pencipta mentransfer semua hak tersebut secara eksklusif kepada Anda. Berdasarkan ketentuan undang-undang Hak Cipta Amerika Serikat, pengalihan hak eksklusif dalam karya berhak cipta harus dilakukan secara tertulis dan ditandatangani oleh pemilik hak. Jadi, jika Anda menggunakan layanan perancang situs web independen, Anda tidak memiliki hak eksklusif atas situs web atau elemen terpisah tertentu dari situs Anda kecuali Anda memiliki perjanjian pengembangan situs web tertulis yang menyatakan hal ini. Ada juga alasan penting lainnya mengapa Anda harus selalu menggunakan perjanjian pengembangan situs web.

Kepemilikan Elemen Situs Web yang Terpisah

Jika beberapa orang berkontribusi pada desain situs web Anda dan kontribusi ini dapat dibedakan, mungkin ada pemilik hak cipta terpisah dari setiap elemen yang terpisah. Dengan kata lain, berbagai aspek situs web Anda dapat dimiliki oleh siapa pun yang membuat aspek tersebut. Misalnya, ada hak cipta dalam desain atau templat situs web (keseluruhan “tampilan dan nuansa” situs), dan ada hak cipta terpisah dalam konten yang terdapat di situs web seperti teks, gambar, grafik, video. Gambar dan elemen lain seperti header adalah elemen situs web terpisah yang berkontribusi pada desain situs web secara keseluruhan. Jika perancang situs web membuat setiap elemen terpisah dan bukan hanya template situs web, dia kemungkinan besar akan memegang hak cipta untuk setiap elemen.

Secara keseluruhan, keseluruhan tampilan dan nuansa desain situs web Anda mungkin dilindungi “trade dress” jika desainnya cukup khas. Ini adalah satu lagi bidang hukum Internet yang berkembang di mana belum ada pedoman yang ditetapkan dan konsisten. Di sisi lain, elemen apa pun yang diunduh dari internet sudah berada dalam domain publik, dengan asumsi bahwa elemen tersebut tidak mengandung batasan hak cipta. Jika salah satu elemen ini dibuat oleh Anda, seperti logo, foto, animasi, dll. Maka Anda memiliki hak atas elemen spesifik dan terpisah tersebut dari situs web Anda.

Namun demikian, Anda harus ingat bahwa setiap foto sebenarnya yang Anda berikan sebenarnya adalah milik fotografer yang mengambil foto tersebut. Fotografer akan dianggap sebagai penulis “karya” tersebut. Kecuali Anda memiliki hak kepemilikan melalui beberapa pengaturan kontrak ketika ada foto atau gambar yang dibuat untuk Anda, fotografer kemungkinan besar memiliki gambar tersebut.

Elemen lain yang berbeda adalah teks yang terdapat di situs Anda. Tentunya, jika itu dibuat oleh Anda, Anda memiliki hak cipta atas teks tersebut. Tapi, bukan hanya teks yang muncul secara visual di layar. Cara teks diformat dan disajikan dalam bentuk HTML, atau bahkan pengkodean VRML juga dilindungi. Jika perancang situs web Anda membuat pengkodean itu, maka pengkodean, yang dibedakan dari teks itu sendiri, mungkin dimiliki oleh perancang. Demikian pula, cara perancang situs web menyiapkan tautan hiper di situs Anda dapat dimiliki oleh perancang.

Intinya adalah Anda dapat memiliki teks tersebut, tetapi desainer dapat memiliki cara teks tersebut dikonfigurasi dan dikodekan di situs web Anda. Sekali lagi, kuncinya adalah mendapatkan perjanjian pengembangan situs web tertulis yang mentransfer semua hak ini kepada Anda atau bisnis Anda. Jika tidak, mungkin tidak jelas siapa pemilik situs web Anda!

sumber : jasa web pekanbaru